Breaking News:

TERUNGKAP 7 Tenaga Kerja Asing di Konawe Positif Covid-19, 1 Meninggal, "Nama Luar seperti China"

Sebanyak 7 tenaga kerja asing di kawasan industri Morosi, Konawe, Sulawesi Tenggara (Sultra), Positif Covid-19, dan salah satunya meninggal dunia.

pekanbaru.tribunnews.com
Sebanyak 7 tenaga kerja asing di kawasan industri Morosi, Konawe, Sulawesi Tenggara (Sultra), positif Covid-19, dan salah satu di antaranya meninggal dunia (foto ilustrasi pekerja asing) 

TRIBUNNEWS.COM, KENDARI - Sebanyak 7 tenaga kerja asing di kawasan industri Morosi, Konawe, Sulawesi Tenggara (Sultra), Positif Covid-19, dan salah satunya meninggal dunia.

"Semuanya tercatat di Konawe. Berdasarkan penelusuran kami, mereka bekerja di Morosi.

Kalau melihat nama, semuanya adalah nama luar, seperti China. Namun, kami tidak memiliki dokumen untuk memastikan domisili tepatnya setiap orang tersebut,” kata Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Sulawesi Tenggara La Ode Rabiul Awal, di Kendari, Sultra, Kamis (19/11).

Pemerintah Kabupaten Konawe mengatakan belum mengetahui kasus positif dan meninggal tersebut.

Tujuh pekerja itu diketahui bekerja di daerah industri Morosi, Konawe. Seorang pekerja yang meninggal bekerja di industri smelter. Hal ini menambah banyak kasus positif Covid-19 di Sulawesi Tenggara.

Hingga Rabu (18/11/2020), terdapat total 5.827 kasus positif dan 91 orang meninggal. Sebanyak 1.239 orang masih dalam perawatan, sedangkan 4.497 orang sembuh.

Rabiul Awal menyampaikan, tujuh orang ini masuk ke data tabulasi Covid-19 dalam beberapa waktu yang berbeda. Dua orang tercatat pada Sabtu pekan lalu, sedangkan lima orang lainnya terdata pada pekan ini.

"Semuanya tercatat di Konawe. Berdasarkan penelusuran kami, mereka bekerja di Morosi. Kalau melihat nama, semuanya adalah nama luar, seperti China. Namun, kami tidak memiliki dokumen untuk memastikan domisili tepatnya setiap orang tersebut,” tutur Rabiul, di Kendari, Sultra, Kamis (19/11).

Beberapa dari pekerja asing ini, tutur Rabiul, dirawat di sejumlah rumah sakit.

Sebagian dari mereka juga menjalani karantina mandiri karena termasuk pasien tanpa gejala. Tiga orang sebelumnya diketahui dirawat di RSUD Bahteramas Kendari.

Baca juga: Detik-detik Perempuan Disiram Bensin dan Dibakar Hidup-hidup Pria Misterius di Kawasan Teluk Kendari

Baca juga: Peringatan Dini BMKG di 22 Provinsi, Waspada Cuaca Ekstrem pada Jumat 20 November 2020

Baca juga: Kepala Daerah Bisa Diberhentikan, Ini 5 Poin Instruksi Mendagri Soal Penegakan Protokol Kesehatan

Halaman
1234
Editor: Aqsa
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved