Berita Kendari

Smart Hidroponik Inovasi Mahasiswa STIMIK Catur Sakti Kendari Sultra, Butuh Support Pemerintah

Keduanya inovasi Smart Hidroponik tersebut saat menjadi narasumber dalam program Tribun Corner di Studio TribunnewsSultra.com, pada Selasa (7/6/2022).

Penulis: Husni Husein | Editor: Muhammad Israjab
Istimewa
Mahasiswa Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer atau STMIK Catur Sakti Kendari Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) berinovasi menciptakan Smart Hidroponik 

TRIBUNNEWSSULTRA.COM, KENDARI - Mahasiswa STMIK Catur Sakti Kendari Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) membuat inovasi dengan membuat Smart Hidroponik.

Inovasi Smart Hidroponik ini dijelaskannya salah seorang akademisi STMIK Catur Sakti Kendari, Sulkifly dan mahasiswa STMIK Catur Sakti Kendari Sultra, Abdul Wahid Akhyarudin.

Saat menjadi narasumber dalam program Tribun Corner di Studio TribunnewsSultra.com, pada Selasa (7/6/2022).

Akademisi STMIK Catur Sakti Kendari, Sulkifly mengatakan jauh sebelum Smart Hidroponik ini dicetus, telah ada beragam inovasi yang diciptakan mahasiswa STMIK Catur Sakti.

"Perangkat keras maupun perangkat lunak misalnya pada perangkat keras ada robotik, pengontrolan otomatisasi sementara untuk perangkat lunak atau software telah membuat E-comarce atau market place," jelasnya.

Baca juga: Sebanyak 53 Mahasiswa STMIK Catur Sakti Kendari Ikut Pembekalan Kuliah Kerja Profesi

Lebih lanjut, Sulkifly menerangkan Smart Hidroponik ini berfungsi untuk melakukan pengontrolan dan monitoring terkait kondisi tanaman secara online.

"Jadi misalnya kita dapat menghidupkan mesin pompa berita utama, mesin pompa cadangan, mengontrol pencahayaan dari tanaman, mengecek kondisi nutrisi tanaman, hingga volume airnya dan lain sebagainya melalui perangkat Smart Hidroponik," tuturnya.

Kata dia, manfaatnya, petani akan lebih dipermudah dengan adanya Smart Hidroponik ini karena petani tidak harus berada di lokasi tani untuk mengontrol tanaman.

"Sekalipun tidak ada di tempat pertanian tersebut namun masih dapat mengontrol beberapa hal ini tadi," ungkap Sulkifly.

Kata Abdul Wahid Akhyarudin, rentan waktu pembuatan Smart Hidroponik ini dapat mencakup selama 3 hingga 4 bulan.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved