Breaking News:

Idul Adha 2021

Kemenag Sultra Sebut Kebijakan Pelaksanaan Salat Idul Adha Dikembalikan Masing-masing Daerah

Pemerintah memutuskan kebijakan mengenai pelaksanaan ibadah Salat Idul Adha di daerah menyesuaikan kondisi angka penularan covid-19 wilayah tersebut

Penulis: Amelda Devi Indriyani | Editor: Laode Ari
(Husni Husein/TrbunnewsSultra.com)
Salat Idul Fitri 2021 di Masjid Al Alam Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) 

TRIBUNNEWSSULTRA.COM, KENDARI - Pelaksanaan Salat Idul Adha 2021 di Sulawesi Tenggara dilakukan sesuai dengan keputusan pemerintah daerah (pemda) masing-masing.

Pemerintah memutuskan kebijakan mengenai pelaksanaan ibadah Salat Idul Adha di daerah menyesuaikan kondisi angka penularan covid-19 wilayah tersebut. 

Mengingat saat ini dalam kondisi pandemi Covid-19, serta penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM Mikro.

Melalui instruktuksi gubernur sultra nomor 443/2840 tahun 2021 tentang pemberlakuan PPKM Mikro atas pengendalian penyebaran Covid-19.

Baca juga: Salat Idul Adha 2021 Kota Kendari Ditiadakan, Wali Kota Minta Ibadah dan Perayaan di Rumah Saja

Baca juga: Aturan Lengkap Idul Adha selama PPKM, dari Malam Takbiran, Salat Id, hingga Pelaksanaan Kurban

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama atau Kanwil Kemenag Sultra, Fesal Musaad, untuk izin pelaksanaan salat Idul Adha 2021 tentu berdasarkan kriteria assesment di masing-masing wilayah. 

Dalam hal ini ada kriteria untuk PPKM mikro berdasarkan hasil assesment.

Misalnya kriteria assesment di level 1, yakni kurang dari 20 kasus per 100 ribu penduduk.

Level 2, sebanyak 20-50 kasus per 100 ribu penduduk.

Level 3, sebanyak 50-150 kasus per 100 ribu penduduk.

Serta level 4 di atas 150 kasus per 100 ribu penduduk.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved