Breaking News:

Berita Konawe

Wakil Bupati Gusli Topan Sebut Wilayah Konawe Diserobot Konawe Utara, Kolaka Utara dan Morowali

Gusli Topan Sabara pun meminta lahan yang diserobot itu harus dikembalikan tanpa kompromi.

Penulis: Arman Tosepu | Editor: Fadli Aksar
(Arman Tosepu/TribunnewsSultra.com)
Wakil Bupati Konawe, Gusli Topan Sabara sebut sejumlah wilayah diserobot Pemkab Konawe Utara (Konut), Kolaka Utara (Kolut) dan Morowali Sulawesi Tengah (Sulteng). 

TRIBUNNEWSSULTRA.COM, KONAWE - Wakil Bupati Konawe, Gusli Topan Sabara sebut sejumlah wilayah diserobot Pemkab Konawe Utara (Konut), Kolaka Utara (Kolut) dan Morowali Sulawesi Tengah (Sulteng).

Gusli Topan Sabara pun meminta lahan yang diserobot itu harus dikembalikan tanpa kompromi.

"Konawe Utara harus mengembalikan wilayah seluas 1.831 Hektar itu ke Kabupaten Konawe Kecamatan Kapoiala," ujar Gusli diruang kerjanya, Selasa (25/5/2021).

Ia menjelaskan, adapun wilayah yang diserobot itu berada di perbatasan sebelah timur.

Baca juga: Gubernur Sulawesi Tenggara Ali Mazi Datang Terlambat, Rapat Penyelesaian Batas Daerah Digelar Molor

Baca juga: Uang Dugaan Korupsi Rp1,1 Miliar di Dinas P2KB Konawe Dikembalikan, Polisi Belum Tentukan Tersangka

Yakni perbatasan Kecamatan Motui dan Kecamatan Bondoala, saat ini telah berkembang menjadi Kecamatan Kapoiala.

Desa Banggina, Tobimeita dan Samasubur yang merupakan Kecamatan Sampara sesuai Peraturan Daerah (Perda) Nomor 15 Tahun 2000.

Dalam perda tersebut, pemekaran Kecamatan Lasolo yang saat itu masih bagian dari Kabupaten Konawe, memekarkan Kecamatan Sawa yang saat ini menjadi Wilayah Konut.

"Disitu ada Desa Matandahi," lanjut Gusli sambil menunjukan Perda tersebut.

Namun, saat ini tapal batas antara kedua Kabupaten tersebut berubah.

Antara lain Wilayah Desa Porara dan Laosu Jaya, Kecamatan Kapoiala sekarang menjadi wilayah Desa Banggina, Tobimeita dan Samasubur.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved