Breaking News:

Pernikahan Dini

“Siswa Menikah di Buton Selatan Boleh Lanjut Sekolah, Jalur Formal atau Ikut Paket”

Dua siswa di Buton Selatan Sulawesi Tenggara menikah, tapi masih boleh lanjutkan pendidikan.

Editor: Risno Mawandili
Handover
Drs La Makiki 

TRIBUNNEWSULTRA.COM – Siswa menikah dan resmi menjadi pasangan sumami istri di Buton Selatan Sulawesi Tenggara yang sempat heboh dibincangkan, masih boleh melanjutkan pendidikan.

MG (14) siswa sekolah menegah pertama (SMP) dan FN (16) siswi sekolah menengah atas (SMA) boleh melanjutkan sekolah formal atau ikut paket (ujian kesetaran sekolah paket A, b, dan c).

Kata Kepala Dinas Pendidikan Buton Selatan La Makiki, masa depan pendidikan generasi harus menjadi perhatian karena sangat penting.

Meski demikian, La Makiki sangat menyangkan pernikahan siswa dialami MG dan FN. Dia berharap hal sama tidak terulang lagi.

“Kedua siswa SMP dan SMA yang menikah itu masih boleh bersekolah. Kebijakan dinas pendidikan membuka seluas-luasnya agar generasi bisa menyetarakan pendidikna,” tutur La Makiki lewat panggilan telepon, Minggu (21/3/2020).

Ia menjelaskan, ada banyak pilihan bagi kedua siswa tersebut untuk melanjutkan sekolah.

Jika minder kembali dilingkungan sekolah, maka bisa melanjutkan pendidikan di sekolah kesetaraan paket B untuk siswa SMP dan paket C untuk siswa SMA.

“Atau bisa mengajukan pindah sekolah, kalau mereka malu kepada teman-temannya di sekolahnya yang dulu,” rinci La Makiki.

Baca juga: Pernikahan Siswa di Buton Selatan, Sosiolog: Pergeseran Nilai, Generasi Merugi

Baca juga: Bolehkah Anak di Bawah Umur Menikah? Begini Penjelasan MUI Sulawesi Tenggara

Menurutnya Dinas Pendidikan Buton Selatan sudah berupaya maksimal mencegah pernikahan siswa.

Padahal sekolah telah rutin tiap bulan berkampanye moril kepada siswa.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved