Breaking News:

Hari Pahlawan

Mengenal Sultan Buton Himayatuddin Muhammad Saidi Mendapat Gelar Pahlawan Nasional

Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi di masa kepemimpinannya, ia bergerilya menentang pemerintahan Hindia Belanda dalam Perang Buton. 

kolase foto (handover)
Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi atau Oputa Yii Ko yang merupakan sosok Pahlawan Nasional Indonesia dari Sulawesi Tenggara (Sultra). Pria berjuluk La Karambau tersebut adalah Sultan Buton ke-20 yang memerintah pada periode pertama 1750 sampai 1752 dan Sultan Buton ke-23 yang berkuasa pada periode kedua tahun 1760 sampai 1763. 

TRIBUNNEWSSULTRA.COM - Sosok Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi adalah Sultan Buton ke-20 yang menjabat dari 1752 sampai 1755. 

Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi di masa kepemimpinannya, ia bergerilya menentang pemerintahan Hindia Belanda dalam Perang Buton

Sejak tahun 1755, setelah Perang Buton, Sultan Himayatuddin menetap di Siontanipa hingga akhir hayatnya. 

Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi merupakan salah satu raja Kesultanan Buton yang menjabat dua kali. 

Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi berkuasa antara tahun 1751-1752 dan sebagai Sultan Buton ke-23, periode 1760 sampai 1763.

Baca juga: Sosok Hery Susanto Dulu Aktivis Kini Anggota Ombudsman RI, Agenda Kunjungan di Sulawesi Tenggara

Ciri paling menonjol dari kekuasaan Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi adalah serangkaian perang dalam melawan VOC.

Di Buton adalah kesultanan yang dihimpit dua kerajaan, Gowa dan Ternate.

Kerajaan Buton dihadapkan pilihan untuk bersekutu dengan VOC agar terlepas dari tekanan Gowa dan Ternate.

Selain itu, terdapat juga konflik internal Kesultanan Buton yang semakin berdampak pada kuatnya dominasi dan hegemoni VOC. 

Munculnya perlawanan kepada VOC ini adanya kepentingan ekonomi dan eksistensi kerajaan-kerajaan di Nusantara yang semakin melemah karena monopoli rempah-rempah oleh VOC. 

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved