Breaking News:

Covid19 Sultra

Satgas Baubau Diduga Lalai Skrining Guru Tewas Usai Divaksin, Jubir Bungkam 

Pihak keluarga guru SMP di Baubau yang meninggal usai divaksin menduga ada kelalaian dari tim Satgas saat vaksinasi massal. 

Penulis: Risno Mawandili | Editor: Laode Ari
Istimewa
Juru Bicara Satgas Covid-19 Baubah, dr Lukman (tengah) ketika menjelaskan kronologi seorang guru meninggal dunia seusai divaksin Sinovac, Kamis (20/5/2021). 

TRIBUNNEWSSULTRA.COM,KENDARI- Pihak keluarga guru SMP di Baubau yang meninggal usai divaksin menduga ada kelalaian dari tim Satgas saat vaksinasi massal.  

Sebelumnya, guru di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara (Sultra) tewas seusai divaksin.

Peristiwa tersebut terjadi pada Kamis (20/5/2021) sore hari.

Korban merupakan guru laki-laki di sekolah menengah pertama (SMP) di Kota Baubau berinisial LHN (59).

Ia tewas seusai mengikuti vaksinasi massal kepada tenaga pendidik dan kependidikan di SMP Negeri 1 Kota Baubau yang dilaksanakan pada Kamis (20/5/2021), sekira pukul 10.00 wita.

Baca juga: Penyebab Guru SMP Meninggal Usai Vaksin Covid-19 di Kota Baubau, Awalnya Sehat Tapi Tiba-tiba Ambruk

Baca juga: Tanggapan Komnas KIPI Soal Kematian Pria 22 Tahun setelah Disuntik Vaksin Covid-19

Pihak keluarga menduga kejadian itu karena kelalaian petugas medis saat memberikan vaksin kepada pasien.

Pasalnya, saat proses skrining guru tersebut telah menjelaskan mengidap diabetes selama 15 tahun disertai asma.

Namun petugas medis Satuan Gugus Tugas (Satgas) Covid-19 Kota Baubau tetap memberi vaksin kepada korban.

Anak Korban, Rahmat Hidayat, menjelaskan, ayahnya telah menderita diabetes selama 15 tahun, disertai ginjal.

Menurut Rahmat, seharusnya dokter tidak memberi vaksin kepada ayahnya karena dua penyakit kronis tersebut.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved