Breaking News:

Berita Muna Barat

Puluhan Pemuda Muna Barat Tuntut Kejati Sultra, Selediki Dugaan Korupsi Pengadaan Barang dan Jasa

Puluhan pemuda asal Kabupaten Muna Barat itu menduga adanya mafia proyek di daerah Muna Barat diduga terjadi di beberapa dinas.

Penulis: Husni Husein | Editor: Muhammad Israjab
(Husni Husein/TribunnewsSultra.com)
Puluhan pemuda Muna Barat berfoto bersama Kejati Sultra usai melapor tuntutan dugaan penyelewengan Pengadaan Barang dan Jasa. 

TRIBUNNEWSSULTRA.COM, KENDARI - Puluhan pemuda asal Kabupaten Muna Barat (Mubar) datangi Kejaksaan Tinggi Sulawesi Tenggara atau Kejati Sultra.

Para pemuda tersebut tergabung dalam Bakin Sultra dan Aliansi Mahasiswa Pemuda Mubar.

Sebelumnya puluhan pemuda Mubar tersebut menggelar aksi demonstrasi di Kantor Kejati Sultra, Senin (11/10/2021).

Puluhan pemuda asal Kabupaten Muna Barat itu menduga adanya mafia proyek di daerah Muna Barat diduga terjadi di beberapa dinas.

Koordinator Aliansi Mahasiswa Pemuda Mubar saat aksi, Muh Olland Efendi mengatakan ada dugaan mafia proyek di Unit Layanan Pengadaan (ULP) Sekretariat Pemerintah Daerah Muna Barat diduga terjadi dibeberapa dinas.

Baca juga: Bunuh Bayi Hubungan Gelap yang Baru Saja Dilahirkan, Wanita Muda Ini Bawa Mayat ke Rumah Pacar

 Muh Olland Efendi bersama rekan pemuda Mubar lainnya meminta Kejati Sultra segera memeriksa Kepala ULP Muna Barat.

"Karena hingga saat ini, website Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE) Mubar tidak aktif," katanya saat ditemui, Selasa (12/10/2021).

Kata Muh Olland Efendi tidak aktifnya website resmi pemerintah tersebut, ia menduga bertujuan untuk pemufakatan jahat dalam melakukan monopoli tender kepada orang-orang tertentu.

Menurutnya, akibat tidak aktifnya website LPSE Mubar ini maka otomatis tak ada proses lelang yang terjadi.

"Tetapi anehnya, kontrak pekerjaan malah berjalan," ungkapnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved