Breaking News:

Hari Pendidikan Nasional 2021

Harapan Guru Baubau di Hardiknas 2021: Pandemi Covid-19 Berlalu, Mulai Bosan Belajar Daring

Pengajar di salah satu Sekolah Dasar (SD) Negeri di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara (Sultra) ini mulai jenuh dengan pembelajaran daring.

Penulis: Husni Husein | Editor: Risno Mawandili
Istimewa
HARAPAN HARDIKNAS - Guru saat upacara memperingati Hardiknas di halaman SD Negeri 1 Katobengke Kota Bau-Bau, Sultra, Minggu (2/5/2021). Berharap agar Pandemi-19 segera berakhir, agar pembelajaran tatap muka di sekolah segera dimulai. 

TRIBUNNEWSSULTRA.COM,KENDARI- Tentu saja banyak harapan pada Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) 2021. Salah satunya harapan para guru sebagai tenaga pendidik di sekolah. 

Srimastuti, seroang guru perempuan di Kota Baubau berharap Pandemi Covid-19 segera berakhir agar pembelajaran tatap muka di sekolah segera dimulai

Pengajar di salah satu Sekolah Dasar (SD) Negeri di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara (Sultra) ini mulai jenuh dengan pembelajaran daring. 

Baca juga: Hardiknas 2021, Dikbud Sulawesi Tenggara Harap Tak Ada Lagi Siswa Putus Sekolah Karena Biaya

Baca juga: Peringati Hardiknas 2021, Mahasiswa UHO Kendari Demo Minta Peningkatan Kualitas Pendidikan di Sultra

Baca juga: Jelang Lebaran Idul Fitri, Sejumlah Toko Pakaian di Kendari Ramai Pengunjung

Ia mengatakan, kadang pusing sakit ribetnya mengontrol siswa diari jauh.

Ia mengaskan, sekolah daring tidak efektif.  

"Kami Guru pusing juga proses belajar mengajar dengan online seperti ini, sekolah tatap muka saja siswa belum tentu mengerti apalagi secara online," ujarnya lewat panggilan telepon, Minggu (2/5/2021).

Guru Pendidikan Agama Islam di SD Negeri 1 Katobengke, Kelurahan Lipu, Betoambari, Kota Baubau ini mengaku mewakili rekannya. 

Berharap agar proses kondisi bisa segera normal agar sekolah tidak sepi lagi.

Kepada TribunnewsSultra.com, ia membeberkan, sering kali orangtua murid datang kepadanya mengeluh karena keterbatasan teknologi untuk belajar daring.

"Sering, kami para guru sering menanyakan mengapa sejumlah anak didik kami tidak mengirim tugas, ternyata murid bersangkutan kesulitan dalam memiliki handphone," ujar Srimastuti.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved