Breaking News:

Jalan Rusak di Sulawesi Tenggara

BREAKINGNEWS: Protes Warga Tanam Pohon Pisang di Tengah Jalan Andoolo-Tinanggea Konawe Selatan

Selain menanam pohon pisang, warga juga meletakan bebatuan di lajur Jalan Poros Andoolo-Tinanggea, Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara.

Penulis: Risno Mawandili | Editor: Risno Mawandili
Fadli Aksar/TribunnewsSultra.com
PROTES WARGA - Pohon pisang ditanam warga Desa Lalowatu, Kecamatan Tinanggea, di badan Jalan Poros Andoolo-Tinanggea, Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara, Senin (5/4/2021). Dilakukan segai bentuk protes karena ruas jalan mengalami kerusakan parah namun tak kunjung diperbaiki. 

TRIBUNNEWSSULTRA.COM,KONAWESELATAN - Kesal karena jalan rusak, warga yang bermukim di bilangan Jalan Poros Andoolo-Tinanggea, Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara, menanam pohon pisang di badan jalan.

Menurut warga Desa Watumerembe, Kecamatan Palanga, Kabupaten Konawe Selatan, Supri (48), pohon pisang sudah ditanan sekira sepekan lamanya.

"Sudah lami ditanam, kira-kira sudah seminggu, karena warga kesal jalan rusak ini tidak diperbaiki," ujarnya ditemui TribunnewsSultra.com, Senin (5/4/2021).

Hingga dikonfirmasi terakhir kali lewat sambungan telepon seluler, Selasa (7/4/2021) malam hari, Supri, megatakan, pohon pisang tersebut masih berdiri kokoh di tengah lajur Jalan Poros Andoolo-Tinanggea.

Saat TribunnewsSultra.com berada di Jalan Poros Andoolo-Tinanggea, Senin (5/4/2021), tepatnya Desa Watumerembe, tampak pohon pisang berjejeran nyaris sepanjang lajur jalan. 

BLOKADE- Sejumlah warga Desa Lalonggatu Kecamatan Tinaggea, Konawe Selatan meblokade jalur penghubung Andolo menuju Tinanggea, Minggu (04/04/2021). Warga meminta pemerintah untuk melakukan perbaikan jalan rusak di jalur tersebut.
BLOKADE- Sejumlah warga Desa Lalonggatu Kecamatan Tinaggea, Konawe Selatan meblokade jalur penghubung Andolo menuju Tinanggea, Minggu (04/04/2021). Warga meminta pemerintah untuk melakukan perbaikan jalan rusak di jalur tersebut. (Handover)

Selain di Desa Watumerembe, pohon pisang juga ditanam di Desa Lalowatu, Kecamatan Tinanggea. 

Pohon pisang, dalam pantauan TribunnewsSultra.com, nyaris ditanam di ruas jalan, setiap pemukiman warga, sepanjang Jalan Proros Andoolo-Tinanggea.

Protes warga terkait jalan rusak itu juga disalurkan dengan cara meletakan bebatuan di lajur jalan.

Kata Supri, warga melakukan hal itu sebagai bentuk protes kepada pemerintah, agar lajur jalan rusak tersebut segera diperbaiki

Baca juga: Protes Jalan Rusak, Warga Blokade Jalan Poros Andoolo - Tinanggea Konawe Selatan Dengan Batu Besar

Untuk diketahui, Jalan Poros Anddoolo-Tinanggea berstatus sebagai jalan provinsi.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved