Breaking News:

Bentrok di Konawe

Janji Tindak Tegas Pelaku Pembakaran, Kapolres Konawe: Negara Tidak Boleh Kalah dari Preman

Kepala Kepolisian Resor atau Kapolres Konawe, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) AKBP Wasis Santoso berjanji akan menindak tegas pelaku kejahatan.

Penulis: Risno Mawandili | Editor: Fadli Aksar
Handover
Kapolres Konawe AKBP Wasis Santoso. Kepala Kepolisian Resor atau Kapolres Konawe, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) AKBP Wasis Santoso berjanji akan menindak tegas pelaku kejahatan. 

TRIBUNNEWSSULTRA.COM, KONAWE - Kepala Kepolisian Resor atau Kapolres Konawe, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) AKBP Wasis Santoso berjanji akan menindak tegas pelaku kejahatan.

Tak terkecuali aksi pembakaran rumah warga di Desa Kapoiala Baru, Kecamatan Konawe, Provinsi Sultra.

Polres Konawe sendiri telah menangkap 4 terduga pelaku pembakaran rumah warga Desa Kapoiala Baru, Kecamatan Kapoiala, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara (Sultra).

Setelah menangkap 4 pelaku, kini Polres Konawe mengejar pelaku lain yang juga menjadi provokator bentrok.

Menurut AKBP Wasis Santoso, aksi pembakaran rumah hingga penjarahan sudah mengarah ke tindakan premanisme.

"Kami akan bertindak tegas dan kini fokus mengejar para provokator. Negara tidak boleh kalah dari preman," tegasnya melalui WhatsApp Messenger, Senin (5/7/2021).

Baca juga: Mobil Kapolres Konawe AKBP Wasis Santoso Nyaris Dihancurkan Kelompok Pemuda Bersenjata Tajam

Baca juga: TERNYATA Kelompok Pemuda di Konawe Tak Hanya Bakar Rumah, Tapi Menjarah Harta Warga

Untuk diketahui, bentrok terjadi di Desa Kapoiala Baru, Minggu (4/7/2021) siang.

Bentrok berujung pembakaran 4 unit rumah dan 2 sepeda motor warga setempat melibatkan gabungan tiga organisasi masyarakat (ormas) di Konawe.

Potongan rekaman video iring-iringan ratusan orang dari kelompok pemuda membawa senjata tajam yang sempat diabadikan menggunakan handphone Kapolres Konawe, AKBP Wasis Santoso, Minggu (4/7/2021)
Potongan rekaman video iring-iringan ratusan orang dari kelompok pemuda membawa senjata tajam yang sempat diabadikan menggunakan handphone Kapolres Konawe, AKBP Wasis Santoso, Minggu (4/7/2021) (Polres Konawe)

Massa ormas itu berjumlah 200 orang dan membekali diri dengan senjata tajam jenis parang.

Sebanyak 50 orang warga setempat berupaya menghadang, namun dilukul mundur karena kalah jumlah.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved