Breaking News:

Jalan Rusak di Sulawesi Tenggara

Kadis Bina Marga Sultra: Jalan Rusak Tak Bisa Diperbaiki Secepat Membalikkan Telapak Tangan

Sebelumnya, masyarakat Konawe Selatan (Konsel) menanam puluhan pohon pisang, di tengah jalan.

Penulis: Muh Ridwan Kadir | Editor: Fadli Aksar
Handover
BLOKADE- Sejumlah warga Desa Lalonggasu Kecamatan Tinaggea, Konawe Selatan (Konsel) meblokade jalan provinsi, jalur itu merupakan penghubung lima kabupaten dan kota Minggu (04/04/2021). Warga meminta pemerintah untuk melakukan perbaikan jalan rusak tersebut. 

TRIBUNNEWSSULTRA.COM, KENDARI - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Tenggara (Sultra) mengaku tak mudah memperbaiki jalan rusak termasuk di Kabupaten Konawe Selatan.

Sebelumnya, masyarakat Konawe Selatan (Konsel) menanam puluhan pohon pisang, di tengah jalan.

Mulai dari Desa Watumerembe, Kecamatan Palangga, Desa Lalowatu, dan Desa Lalonggasu, Kabupaten Konsel.

Warga juga memutus akses jalur transportasi darat yang menguntungkan 5 kabupaten, Konawe Selatan, Bombana, Konawe, Kolaka Timur dan Kota Kendari.

Badan jalan ditutup dengan gundukan tanah dan bongkahan batu besar, sehingga kendaraan roda empat tak bisa melintas, sejak Minggu (4/4/2021).

"Tidak bisa dengan mudah (seperti) membalikkan telapak tangan, seketika itu juga langsung bagus jalanan," kata Kepala Dinas Sumber Daya Air (SDA) dan Bina Marga, Abdul Rahim, di Kendari, Rabu (7/4/2021).

Abdul Rahim sudah mengetahui informasi jalan rusak itu.

PROTES - Pohon pisang ditanam warga Desa Lalonggasu, bermukim di badan jalan, bilangan jalan Poros Andoolo-Tinanggea, Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara, Senin (5/4/2021). Dilakukan sebagai bentuk protes karena ruas jalan mengalami kerusakan parah namun tak kunjung diperbaiki.
PROTES - Pohon pisang ditanam warga Desa Lalonggasu, bermukim di badan jalan, bilangan jalan Poros Andoolo-Tinanggea, Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara, Senin (5/4/2021). Dilakukan sebagai bentuk protes karena ruas jalan mengalami kerusakan parah namun tak kunjung diperbaiki. (Fadli Aksar/TribunnewsSultra.com)

Mereka juga sudahmenurunkan tim untuk mengidentifikasi lapangan.

Ketika hasil identifikasi ada jalan berlubang yang tak bisa dilalui kendaraan maka pihaknya akan fokus di situ terlebih dahulu.

Dinas SDA dan Bina Marga berjanji akan segera mengatasi masalah itu.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved