Aplikasi Cuti Online, Solusi Pengelolaan Cuti secara Otomatis

Dalam dunia pekerjaan, ada berbagai macam jenis cuti, mulai dari cuti sakit, cuti tahunan, cuti melahirkan, dan cuti pengasuhan anak.

Penulis: Dwi Nur Hayati | Editor: Amalia Purnama Sari
Handover
Cuti bersama lebaran 2022 resmi diumumkan pemerintah pusat. 

Sebelum mengambil cuti, pastikan Anda sudah menyerahkan tanggung jawab pekerjaan kepada rekan satu tim.

Biarkan rekan setim mengambil keputusan sendiri tentang pembagian jobdesk mereka selama Anda cuti. Dengan begitu, ketika kembali dari liburan, Anda tidak langsung diberondong dengan pekerjaan segunung.

3. Berikan pemberitahuan

Selain memberitahu atasan dan rekan kerja, Anda juga harus memberitahu klien atau pihak eksternal terkait saat akan berlibur.

Anda bisa menginfokan cuti satu bulan sebelumnya, sehingga jika ada masalah akan bisa diselesaikan sebelum liburan.

Don’t

1. Memeriksa pekerjaan

Saat sedang mengambil cuti, jangan sampai tergoda untuk membuka email atau membuka obrolan grup kerja.

Apa gunanya liburan jika masih mengecek pekerjaan? Singkirkan gadget dan cukup nikmati liburan Anda!

2. Mengambil hutang

Pantangan kedua saat akan liburan tentu saja jangan mengambil hutang. Berhutang hanya untuk liburan justru akan membuat Anda semakin stres saat kembali bekerja.

Anda tidak perlu pergi ke Maladewa atau Hollywood untuk menikmati hari libur. Dengan pergi ke taman atau pantai terdekat itu sudah cukup untuk menikmati waktu luang liburan.

3. Menggunakan waktu liburan untuk hal lain

Anda harus menggunakan waktu liburan dengan baik. Jangan sampai kesempatan ini tertunda hanya karena melakukan hal lain seperti bersih-bersih rumah.

Memang ini adalah hal penting, tetapi Anda bisa menundanya saat punya kesempatan liburan weekend atau hari lainnya.

Mekanisme pengajuan cuti

Apabila Anda sudah memahami hal apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan saat vakansi, maka kini saatnya untuk menentukan waktunya.

Sebelum mengambil cuti tahunan, karyawan biasanya harus pergi ke departemen Human Resource Development (HRD) dan menanyakan apakah dapat mengambil cuti tahunan.

Proses pengambilan cuti tahunan itu bisa menjadi proses yang melelahkan. Belum lagi, HRD harus memeriksa apakah Anda masih memiliki hak cuti tahunan.

Tak hanya itu, HRD juga harus mengkonfirmasi pengajuan cuti Anda dengan manajer terkait tanggung jawab pekerjaan apakah dapat atau tidak ditangani oleh tim Anda.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved